Sabtu, 24 Maret 2012

balada tante Marimar


Halo dear,,
Gimana kabar hari ini?? Semangat?? Harus dong. Aku baru nyadar kalo hari ini hari sabtu, itu berarti hari kencan buat yang punya pacar atau yang lagi pedekate. Aku??? Hahahaha pacar aja nggak punya jadi malam minggu ini aku berniat untuk berdiam diri aja di rumah, iya..diam beneran..mematung..hehehehe *abaikan*. Oke, setelah sekian lama aku kuliah di Malang dan selalu menghabiskan akhir pekan di rumah nenek, sekarang aku kembali lagi pulang ke rumah di Sidoarjo. Kangen banget sama suasana rumah. Biarpun rumahku kecil dan sidoarjo itu panaaaaas menggelora tapi banyak banget kenangan yang tersimpan disini. Ya nggak semuanya itu layak dikenang sih, apalagi kalo ngomongin soal tetangga. Ya ya, sebenarnya postingan ku kali ini mau ngebahas soal tetangga-tetangga super kepo disekitar rumah aku.

Cekidot..

Aku tinggal di perumahan yang padat banget penghuninya, bukan perumahan elit yang menerapkan one gate system. Di kompleks ku malah banyak banget jalan tembusan sana sini *abaikan* karena saking padatnya, disetiap rumah ini temboknya punya kuping. Serem nggak tuh?? Aku suka heran deh kok bisa ya orang yang rumahnya nomor 7 bisa tau news update tentang orang yang rumahnya di nomor 2. Kan jaraknya ada 3 rumah tuh tapi bisa dapat info yang update banget, malah yang bersebelahan langsung nggak tahu. Apa coba kalo nggak kepo tuh si ibu-ibu. Ya perlu di garis bawahi, tetanggaku yang rata-rata ibu-ibunya adalah pengacara (baca: pengangguran banyak acara) suka banget deh ngegosip plus sok kepo parah. Ya kalo keponya macam KepoInvestigasi-nya Funy dan Ayi kan seru dan lucu tuh, nah ini keponya lebih parah. Masa iya tetangga ku sebut aja tante Marimar, itu bisa tahu kalo suaminya Bu Rosalinda sering banget tidur pas jam kerja di kantor. Padahal ya tante Marimar ini nggak kerja, terus suami dia juga nggak sekantor sama suami Bu Rosalinda. Kok bisa tahu gitu? Dan  disebar-sebarin pula ke tetangga yang lain. Kelihatan banget kalo tante Marimar ini emang pengen nyebarin gosip, dan parahnya ibu-ibu yang lain percaya. God help me!!!

Julukan Ratu Sok Kepo versi tetangga wajib aku berikan ke tante Marimar ini deh, gilaaaaa nih orang hebat banget dia bisa tahu segalanya hal sekecil apapun tentang para tetangga. Aku khawatir jangan-jangan dia tahu lagi pose sekseh tidurku kayak gimana, kan bisa turun pamor ku kalo sampai tetangga lain pada tahu *abaikan lagi*. Tante Marimar ini juga ngegosipin satu keluarga yang tiba-tiba mendadak kaya. Iya, jadi keluarga Pak Rodrigues ini merenovasi rumahnya, setelah rumahnya berubah jadi istana mungil di tengah-tengah rumah tetangga lain, Pak Rodrigues beli mobil baru. Nah, si tante ini langsung aja bikin berita ke semua ibu-ibu pas arisan, kalo Pak Rodrigues ini pelihara Tuyul. Demi Jenggot Merlin *sok Harry Potter* tante Marimar ini selain sok kepo dia juga pinter banget nyebarin hoax. Aduh, masa bodoh kalo jaman sekarang masih ada yang pelihara tuyul tapi nggak kalo buat keluarga Pak Rodrigues. Menurut cerita mamaku, bu Rodrigues sampai datang ke rumah terus cucusapi (baca: curhat-curhat sampai pingsan), Bu Rodrigues sambil nangis bawang bombay en keluaran cairan ijo kental dari hidungnya (baca: ingus) *dramatisir* shock abis digosipin yang aneh-aneh, ternyata keluarganya pak Rodrigues bukan pelihara tuyul tapi pelihara ikan arwana *beneran* dan kenapa mereka bisa dapat rejeki nomplok kayak gitu karena Pak Rodrigues baru dapat warisan dari almarhum bapaknya. Jadi nggak ada deh soal tuyul-tuyul itu. Busyyyyeeeeet dah tante Marimar ini pengen deh aku ajak debat soal boy/girl band *apa hubungannya?*

Beruntung mama ku bukan tipe pengacara kayak ibu-ibu yang lain, ya walaupun mamaku nggak kerja, tapi mamaku dengan bijaksana lebih memilih berdiam di rumah nonton tv, pilates,yoga dan karaokean ketimbang ngegosip sama pengacara-pengacara itu. Namun malang tak dapat di tolak untung tak dapat diraih, giliran keluargaku deh yang jadi korban si tante Marimar. Korban pertama dari keluarga ku adalah AKU. I’m the choosen One.. aku inget banget waktu itu momentum 17 Agustus-an udah jelas banget RT ku bikin lomba-lomba unyu buat anak-anak dan aku kebetulan dipercaya jadi panitia kegiatan. Kalo nggak salah sih waktu itu lagi lomba pindah belut, nah sebagai koordinator acara aku merangkap jadi MC dadakan,tugas ku selain memanggil peserta lomba juga jadi penyemangat buat anak-anak. Tiba-tiba pas aku lagi asyik berkoar-koar menyemangati peserta, si tante Marimar deketin aku dan ngerebut microphone yang aku pegang terus bilang gini “Aduh mbak Debrina, nggak cocok deh jadi MC, biar Isabela aja yang jadi MC. Mbak Debrina jerawatan sih” what the..what the..what the..apa maksudnya coba si tante Marimar ini ngomong kayak gitu? Dosa apa yang sudah aku perbuat sampai dia tega bilang gitu? Apalagi soal jerawatan, so what kalo aku berjerawat?? Jerawat ku juga nggak banyak, timbul juga kalo aku lagi menstruasi. Cuma karena aku jerawatan aku nggak cocok gitu jadi MC, astaga tante ini Cuma sekedar MC lomba 17-an bukan MC yang di tivi-tivi yang emang harus dipilih yang cantik-cantik *aku juga cantik* terus karena Isabela, anaknya nggak jerawatan jadi layak gitu jd MC?? Sumpah rasanya pengen deh belut satu ember aku lemparin ke orang ini. Tapi aku inget pesan papa “anjing menggonggong khafilah berlalu” aku diemin aja sih tante, biar lah suatu saat nanti mulutnya dia bakal jadi bumerang. Bukan aku yang balas, orang kayak tante Marimar itu harus di doain biar tobat. Nggak banget kalo kita ikutan ngebalas dia, kan kita jadi sama aja kayak dia, nggak ada bedanya.

Lanjut, agak panjang nih postingan. Korban selanjutnya adalah papa dan adikku, well, papa ku itu suka banget main gitar, ngerasa berbakat akhirnya papa ingin mewariskan bakat bermusiknya sama adikku, suatu hari papa pulang ke rumah dan udah bawa gitar baru buat adikku. Yang jelas tiap hari adikku belajar genjrang genjreng sendiri. Ajaib dua minggu aja adikku udah bisa mainin satu lagu, dan yang mengagetkan adalah tante Marimar mendadak beli gitar juga dan bilang ke ibu-ibu yang lain kalo Isabela lagi kursus gitar. Tapi aku nggak pernah sama sekali denger suara Isabel mainin gitar, mungkin dia Cuma mainin gitar di tempat kursusnya aja. Aku sih biasa aja dan nggak ngerasa giman-gimana juga. Kebetulan teman kantor papa nawarin keyboardnya, karena papa pengen belajar main keyboard, dibeli juga deh, lumayan biarpun keyboard second tapi kondisi masih oke. Akhirnya, tiap papa pulang kerja papa latihan sendiri mencet-mencet tuts keyboard. Aku inget banget seminggu setelah papa beli keyboard, tante Marimar beli keyboard juga, dia juga bilang sama ibu-ibu followersnya kalo Isabel bosen main gitar dan pengen kursus keyboard. Aku masih belum berpikir apa-apa sampai ketika papa dapat rejeki dan bisa beli TV baru, tv layar datar. Eh si tante Marimar, besoknya beli tv juga. Dari sini aku baru sadar kalo si tante juga suka banget ikut-ikutan.

Aku bingung sama tujuan dari tante Marimar berkelakuan seperti itu, banyak banget ulahnya yang bikin aku dan tetangga lain keki. Apa mungkin dia kayak gitu supaya orang jadi seneng sama celotehannya? Salah besar tante. Kalo tante pengen diterima di lingkungan sekitar ya tante harusnya bersosialisasi dengan cara yang baik dan normal, nggak perlu nyebarin hoax, berlagak tahu segalanya padahal u know nothing! Jadi diri sendiri aja lah, kalo nggak punya ya berarti bukan rejeki nggak usah envy sama rejeki orang, kan semua itu sudah ada yang ngatur.
Aku sih Cuma berharap tante Marimar segera tobat, nggak ada gunanya juga dikenal orang sebagai sosok yang mengganggu. Dia juga seorang ibu masa dia mencontohkan hal-hal bodoh kayak gitu ke anak-anaknya, gimana nasib Isabela nantinya?? 

aku jadi ngerti sekarang, orang yang iri atau nggak suka sama kesuksesan atau hal postif dari kita itu pasti ada, kita nggak harus marah menyikapi orang-orang semacam itu. justru kita harus bangga, ternyata masih ada orang yang ngeliat kita hebat hanya cara mereka mengungkapkannya aja yang salah. The haters is the biggest fans mamen. kita harus lebih dewasa dalam bersikap, tunjukkan kalo kita bangga dengan apa yang kita miliki..dan kita nggak berpura-pura..

PS. tante marimar,Keluarga pak Rodrigues, Bu Rosalinda dan isabela menggunakan nama samaran..biar kelihatan unyu aja..

salam kece,,

DEE




23 komentar:

  1. kwkwkwk gileee bikin emosi aja tuh marimar wkwkkw. namanya kece abis, hobi nonton telenovela ya :O. eh btw aku juga punya tetangga kepo, nyebelin banget dah.. -_-. kayak ga ada kerjaan lain aja deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..masa kecil dulu banyak nonton telenovela..lagian tante Marimar ga secantik Marimar asli..hehehehe

      Hapus
  2. demi deh. ini sama banget sm tetangga saya :|
    kok ada ya org kayak gitu -_-"

    BalasHapus
  3. wah..apakah semua tetangga seperti itu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau jangan2 kita tetanggaan :O hehehe

      Hapus
    2. :0 apakah mungkin????
      hei,salam kenal ya

      Hapus
  4. myahaha...lucu yah, padahal biasanya tuh orang perumahan cendrung ga mau ngurusin urusan orang...wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. perumahan ku bukan perumahan elit..itu yg harus diingat :)

      Hapus
  5. itu nyebelin banget si tante.. ckckck..

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya pengen deh aku deportasi ke meksiko

      Hapus
  6. Nah looh, *ngumpet ah, takut kena bahan gosipan #eh.. ada-ada aja orang-orang zaman sekarang ckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya kalau zaman dulu, sopan santun dan menghargai orang lain amsuk kental banget rasanya..

      Hapus
    2. iya bang uzay..beda banget ya?coba kalo semua ttp spt dulu bakaln damai nih negara

      Hapus
  7. sepertinya di setiap komplek ada tante marimar, jangan-jangan tetanggaku yang kepo adiknya tante marimar tetanggamu?? hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. curiga???
      apalagi aku yg udah jadi korban

      Hapus
  8. tobat-tobat ngeselin abis kalo pny tetangga ky marimar, mending pny tetangga ky ciripa n pulkoso aja #eh #korban telenovela.

    btw, salam kenal kunjungan perdana nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaah ciripa kan temennya dulce maria.. :)
      iya salam kenal juga ya

      Hapus
  9. bener bener deh nyebelin yah kepo begitu haha :D

    BalasHapus
  10. hohohohoo
    ternyata banyak juga ya 'tante marimar' disekitar kita :)
    #opss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya widie..banyak sekali pokoknya..sampai emosi lah saya ini

      Hapus
  11. waah, orang2 kayak gitu banyak banget tuh, ada dimana2, tujuannya? biar dunia seimbang, ada yang jahat dan ada yang baik. *sotoy
    tapi ya, kalo aku jadi kamu, aku gamau diem loh kalo dibilang jerawatan gitu, aku langsung jawab " eh, biarin dong gue jerawatan, tapi hati gue baik, ga kayak ibu, setaan! " #digampar
    wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya ya bener biar seimbang semacam yin dan yang gitu ya??
      tp kok frontal banget kalo aku ngebales gitu..hahahaha

      Hapus

Terima kasih sudah membaca dan sertakan komentarmu disini Dear. :)